Belum Terima Bantuan!! Miris 3 Mie Instan ini Dimakan 7 Orang oleh Keluarga Pemulung..

Virus corona menyerang kesehatan manusia, namun nyatanya kehadiran pandemi ini berdampak pada banyak hal, termasuk kondisi perekonomian masyarakat.

Dampak ekonomi begitu dirasakan oleh kalangan menengah ke bawah, terutama orang-orang yang mengandalkan pendapatan harian untuk menyambung hidup.

Termasuk para pemulung, seperti Midah (28) di Kota Depok, Jawa Barat.

Ibu lima orang anak ini sudah menjadi pemulung sejak 2009.


Biasanya, sehari-hari Midah mengantongi uang Rp 50.000 dari hasilnya memulung barang bekas.

"Kalau sekarang Rp 10.000 saja nggak sampai, sudah sebulan ini nggak dapat duit karena toko banyak yang tutup, jadi barang (bekas) susah," kata Midah kepada Warta Kota saat dijumpai di pinggir Jalan Margonda Raya, Beji, Depok, Rabu (15/4/2020).

Bencana Covid-19 menghancurkan pendapatannya yang berdampak bagi kehidupan dirinya, suami, dan lima anaknya yang masih kecil-kecil.

Dengan pendapatan tak sampai Rp 10.000, Midah mengaku dirinya dan suami harus pintar-pintar mencari cara agar anak-anaknya bisa tetap makan.

"Paling makan mi instan, tiga bungkus mi untuk 7 orang (5 anak, dirinya dan suami). Kalau saya dan suami makannya menunggu anak-anak selesai dulu, menunggu sisa," katanya lirih.


Saat berdiam di pinggir jalan itu, Midah membawa serta 5 orang anaknya dengan usia paling besar 8 tahun, dan paling kecil 7 bulan.

Dua orang anaknya termasuk yang paling kecil, diletakkannya di gerobak untuk ditidurkan.

Sedangkan tiga anaknya yang lain asik bermain bersama di atas trotoar di pinggir jalan.

Sementara sang suami berada di rumah untuk membereskan barang-barang hasil memulungnya di hari sebelumnya.

Dengan merebaknya penyebaran Covid-19, Midah mengaku tak takut bila dirinya ataupun anaknya tertular meskipun tanpa menggunakan masker atau penutup wajah apapun.

"Ya, yakin saja. Kalau di rumah doang kan nggak dapat duit, keluar takut sakit karena corona, di rumah aja justru sakit karena nggak bisa makan," ujarnya.

Berdiam di pinggir jalan pun, kata Midah bukan tanpa tujuan.

Selain beristirahat setelah mencoba mencari barang bekas.

Midah mengaku, dirinya juga berharap adanya dermawan yang membagikan bantuan entah berupa apa saja terpenting anaknya bisa makan.

"Kadang suka ada saja mobil lewat yang kasih makanan," katanya.

Meski mengaku tinggal di Kota Depok yang tak jauh dari pinggir Jalan Margonda, namun Midah Mengaku hingga kini dirinya belum mendapatkan bantuan dari Pemerintah Kota Depok.

"Belum ada (bantuan), saya tinggal di (permukiman) belakang Margo," katanya.

Selain Midah, ada juga sejumlah ibu-ibu yang duduk di atas trotoar di pinggir Jalan Margonda Raya atau tepatnya depan Pom bensin dari arah Depok menuju Jakarta.

Hal ini menjadi sebuah pemandangan baru di tengah Pandemi Covid-19 tepatnya saat pemberlakuan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) mulai dilakukan di Kota Depok.